Monday, June 22, 2015

Guest Posting: Ramadhan ala Amalia

Halo, Amalia! Dia adalah temanku waktu kelas 8 SMP, santri yang dulu bilangnya nggak betah sekarang mah udah ngerasa nggak mau pulang ke rumah di Cipasung, yang hari ini bakal cerita sedikit sama kita soal kehidupan bulan Ramadhan-nya di pesantren. 


Ini Amalia, EXO-L juga :D

Hai teman-teman, aku Amalia, seneng bisa nulis di blog ini *padahal mah yang nulis si Asyifa!*. Oke, mungkin bagi kalian yang belum pernah denger tentang pesantren, pasti beranggapan santri itu agamis banget, beda lah kehidupannya sama orang-orang biasa yang tinggal di luar sana. Padahal nggak kok, kita juga manusia kekekekek~

Apa sih enaknya tinggal pesantren, padahal bulan Ramadhan ini baiknya kumpul sama keluarga di rumah ya kan? Tapi buat kita nggak, kita harus stay di pesantren. Penasaran gimana kehidupan kita para santri di pesantren pada saat bulan Ramadhan ini ? Oke kita mulai.

Nah, kalo setiap bulan Ramadhan ini kegiatan pengajian di pesantren itu semakin padat atau biasa disebut dengan istilah pasaran. Maksudnya padat gimana? Kegiatan pengajian kita itu jadi lebih ditambah, kalo di pesantren aku sendiri sih waktunya 2 kali, dari mulai ba'da Dzuhur hingga sekitar pukul 04.30 dan ba'da shalat Terawih (sekitar jam 8 lewat) hingga pukul 11. Lama kan ? Yahhh namanya juga pasaran. *yaah, namanya juga anak santri—edisi voiceover*

Sunday, June 21, 2015

Ramadhan 1001: Taraweeh Super Quick

Kemarin baru dapat rapot, dan Alhamdulillah naik ke kelas 12. Azek, jadi senior SMA euy... Dan dapat pengumuman kalau kali ini dapat libur sebulan. SubhanAllah banget karena rasanya baru pertama kali setelah sekian lama paling banter libur tiga minggu. Yah, yang sekarang mah disyukuri aja ya, besoknya kan udah harus ngadepin kesibukan UN. Wuuu... doakan ya, semoga sisa hidup di SMA ini lancar jaya makmur sentosa *ini kok kayak iklan propaganda?*

Oke, masih di Ramadhan 1001, kemarin aku nggak ngepost karena... ada alasan lah ya. Dipikir-pikir, kita juga butuh jeda, makanya aku mulai bikin jam tayang baru di Ramadhan 1001 ini, dimulai dari jam publish-nya sampai harinya juga, sekarang mah punya aturan, aturan suka-suka aku :p 

Mau ngomongin apa hari ini? Aku bingung, kamu bingung, kita semua bingung. Abisnya lagi nyari partner-in-crime nih, siapa tau kamu-kamu ada yang mau menawarkan diri untuk jadi guest blogger disini. Kalau aku yang nawarin, takut ditolak, sakit sering ditolak mulu sih *eeaa curhat!


Hal yang sederhana aja ya, masih berhubungan juga sama post dua hari sebelumnya, tarawih. Tarawih kali ini beda versi. Kalau kemarin tentang tarawih banyakan, sekarang tentang... baca aja dulu yuk!

Saturday, June 20, 2015

Hari Bagi Rapot

Hari ini hari bagi rapot, hari di saat orang-orang lagi nyari mamah sewaan, papah sewaan, sampai rapot sewaan pun ada. Yah, aku barengan Mamah bawa rapot ke sekolah sih, mungkin sekarang lagi dibagi rapot di kelas, tapi aku nggak kesana karena lagi di perpus. Niatnya sih nggak akan pergi ke sekolah karena--bisa jadi belum legowo--atau saking udah tau hasilnya bakal kayak gimana. Hehehe ^^v

Di perpus lagi ngobrol sama Dinar, curhat dia gitu yang lagi dekat sama satu guru muda di sekolah. Kadang kalau dipikir-pikir, kita nggak akan pernah tahu apa yang terjadi besok hari. Siapa tahu cerita Dinar ini malah bakal jadi kenangan karena mereka beneran jodoh, siapa tahu kan? Sekolah punya keajaibannya tersendiri.

Ini hari terakhir jadi anak kelas 11. Sumpah, nggak kerasa, kemarin rasanya masih jadi anak ingusan yang daftar ke SMA. Ikut MOPD sampai tragedi pingsan pun ada. Padahal kayak baru kenal teman-teman di kelas X MIIA 4, tau-tau naik ke kelas XI MIIA 3. Besok apa kabarnya? Santer terdengar kelas bakal dipisah lagi, dan aku nerima-nerima aja selagi masih sama mereka.

Dua tahun di SMA, belum banyak cerita yang sejarah banget. Kata orang, kalau belum pacaran pas SMA nggak sah. Dan aku nggak tau kalau itu bener apa nggak. Aku belum ngerasain yang namanya Sweet Seventeen, karena toh itu bakal terjadi setelah aku jadi mahasiswa di suatu perguruan tinggi apalah.

Friday, June 19, 2015

Ramadhan 1001: Tarawih

Puasa sudah memasuki hari kedua, waaah... H-28 menuju Lebaran nih. Oke, itu masih lama sih yah, jadi nggak usah ditungguin karena waktu emang suka nggak kerasa berlalunya. Kadang emang PHP juga, siapa tau pas lebaran hilal belum kelihatan, makanya dimundurkan jadi seminggu. Eh kebanyakan ya!

Dua hari puasa berarti udah dua kali juga tarawih. Alhamdulillah hari perdana ini aku nggak halangan, gimana teman-teman? Ada yang malah sedih karena nggak bisa tarawih pertama? Padahal awal-awal puasa biasanya tarawih selalu rame lho. Iya nggak sih?


Setuju atau nggak, di tempat manapun hari pertama tarawih selalu lebih seru dibanding tarawih-tarawih selanjutnya. Nah makanya, kenapa ya kalau tarawih pertama shafnya selalu banyak bahkan satu masjid pun seringnya nggak muat malah ada yang sampai ke pelataran luarnya? Ini bisa jadi hari pertama puasa, hari pertama shalat berjama'ah lagi bareng warga sekampung setelah sekian lama, hari dimana orang-orang pamer, atau bahkan hari dimana anak-anak muda ikhtiar buat nyari pacar karena katanya Ramadhan selalu barokah. Bukan aku lho ini...!

Thursday, June 18, 2015

Ramadhan 1001: Papajar

Ini hari pertama puasa di bulan Ramadhan, sudah bikin persiapan apa dari kemarin-kemarin? Persiapan hati, jiwa, itu udah pasti harus sudah dibersihkan ya, dan jangan lupa juga persiapan sembako sebelum harga makin naik, nanti nggak ada jatah buat beli baju baru *padahal Lebaran jaraknya masih sebulan, Cip!*

Dari sebelum Ramadhan, udah pasti sering ada acara-acara khusus menjelang bulan suci satu ini. Ada banyak macam ya, bisa jadi kumpul-kumpul sambil makan-makan biar puasanya kuat dan tahan lama. Nambah-nambahin berat badan biar pas puasa lumayan ngurusan, padahal mah nggak. Ya banyak lah cara untuk menikmati hari sebelum Ramadhan tiba, salah satunya acara yang disebut Papajar.


Papajar berasal dari kata mapag fajar, kata dalam bahasa Sunda yang mengartikan menjemput fajar pertama menuju bulan Ramadhan. Padahal awal perhitungan hari dalam Islam dimulai dari Maghrib, tapi ya nggak mungkin juga aku ganti istilahnya jadi Pamagrib, jadi rada awkward didengernya :P

Welcome, Ramadhan 1001!

Bismillahirrahmanirrahim...

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
Telah datang kepadamu bulan Ramadhan. Bulan nan penuh berkah. Allah mewajibkan atas kamu berpuasa di bulan ini. Pada bulan ini pintu-pintu surga di buka, pintu-pintu neraka ditutup dan setan-setan di belenggu. Di bulan ini terdapat satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Barang siapa tidak mendapatkan kebaikan di bulan ini, niscaya tidak ada kebaikan baginya. (HR: Ahmad 8631).

Credit by Indonesian Youth 

Halo, halo... Apa kabar semua? Alhamdulillah sudah memasuki bulan Ramadhan, semoga bulan ini bisa menjadi berkah dan ladang yang baik untuk mendapatkan pahala dan memanfaatkan dengan sebaik-baiknya ya. Agak lama dari post terakhir aku nggak ngeblog, iri dengan Tipluk yang bahkan dalam masa UAS pun masih ada waktu untuk menulis.

By the way, berbicara soal Ramadhan, aku jadi teringat Ramadhan tahun lalu yang bisa dibilang Ramadhan tersedih. Kenapa? Mungkin, bagi beberapa pembaca blog ini pasti tahu kalau Ramadhan tahun lalu aku terserang penyakit tifus. Sedih karena menjalankannya tidak dengan baik karena harus istirahat total hampir tiga minggu. Memang sih, sakit itu menggugurkan dosa, tapi ternyata kalau sakit pas puasa itu nggak enak. Bukan masalah sehat yang mahal dan sakit pasti lebih mahal--bayar infusan dan obat-obatnya bok'--tapi rasanya nggak seru karena nggak melakukan hal-hal yang biasanya khas Ramadhan dan... jeng jeng, puasa qodho-nya itu lho. Aku hampir menggenapkannya sebulan termasuk masa halangannya. Waduh!